5 Pesaing ChatGPT Gratis, Wajib Tahu

Pesaing ChatGPT Gratis
Rate this post

LABTekno.com – Pesaing ChatGPT gratis yang fokus pada Machine Learning dan AI Research wajib diketahui. ChatGPT bukanlah satu-satunya yang menawarkan kecanggihan teknologi tersebut. 

Sebelumnya, kalian mungkin hanya mengetahui ChatGPT saja karena sempat viral di media sosial beberapa waktu yang lalu.

Banyak influencer yang membuat video mengenai hal tersebut. Perlu diketahui juga bahwa ChatGPT saat ini dilindungi oleh API dan pembatasan akses. Namun tak perlu khawatir, masih banyak opsi lain yang serupa dengan ChatGPT.

Berikut ini 5 pesaing ChatGPT gratis yang wajib kalian ketahui:

OPT

Pesaing ChatGPT gratis yang pertama membagikan GPT versi Meta, yang disebut sebagai Open Pretrained Transformer (OPT). OPT memiliki berbagai fitur menarik yang membuatnya layak menjadi pengganti GPT.

Misalnya, dalam hal evaluasi Zero-Shot NLP, OPT memiliki akurasi yang hampir sama dengan model GPT.

Zero-Shot NLP Evaluation Averages - Pesaing ChatGPT gratis

Selain itu, dalam hal mendeteksi ujaran kebencian, OPT sebenarnya mengungguli DaVinci (versi GPT-3 yang ditingkatkan). Jadi, jika ini merupakan prioritas tinggi untuk solusi Anda, OPT menjadi opsi yang lebih menarik.

jD4oLZcrKcortO6nfrJA7hhnQcXTjc17EG80n6irV nGjPzn7axPJmRdni8gDDeIiUkM18nCOp9Fiv43wG1Ykzb4CeQDUCAXdGHWyX2Z6eMz3EaJS0TZ9DQzB8Dg9RlcfBTXUe rYtPRdZM1rcbfuq4y KNM7jKTss2NgcJSoPLFYMMBzcmXNFn9Babg

Aspek lain yang menarik dari model ini adalah efisiensi energi. Pelatihan OPT hanya menggunakan 1/7 jejak karbon GPT-3. Ini meningkatkan kelangsungannya untuk berinteraksi secara aktif sebagai model dasar dalam sistem yang lebih besar.

Harapkan untuk melihat Meta di daftar ini lagi. Mereka telah mengadopsi pendekatan open source sepenuhnya, di mana mereka berbagi model, data pelatihan, log, dan banyak lagi. Ini adalah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan banyak implikasi untuk sektor Pembelajaran Mesin. 

Model OPT memiliki banyak potensi untuk menjadi pengganti GPT, mengingat model ini tampaknya dirancang sebagai alternatif. Namun, Meta bukan satu-satunya Raksasa Teknologi yang memiliki fokus yang sama dalam bidang ini.

AlphaSignal adalah Ringkasan mingguan gratis tentang perkembangan teratas dalam Pembelajaran Mesin. Mereka menggunakan AI untuk memberi peringkat dan mengirimi Anda perkembangan teratas di lapangan. 

PALM

Pesaing ChatGPT gratis berikutnya adalah PALM. Akan kami jelaskan terlebih dahulu untuk memahami mengapa model Palm begitu menakjubkan. 

Pertama-tama pahami dulu ekosistem Pathways. Pathways adalah Arsitektur Google yang membuat semua Model Bahasa Besar mereka. 

Ekosistem Pathways Google diumumkan dengan banyak kemeriahan. Dan itu disampaikan secara besar-besaran tahun ini, dengan model seperti Flamingo, Gato, dan PaLM (Model Bahasa Pathways) yang menakjubkan. 

Model-model ini telah mengguncang ruang pembelajaran mesin dan berkontribusi banyak pada diskusi seputar Deep Learning dan Transformers.

Pathways membuat 3 kontribusi besar pada paradigma Model Bahasa Besar-

  1. Pelatihan Multi-Modal – Model jalur dilatih pada berbagai jenis data termasuk video, gambar, dan teks. Ini membuatnya sangat berbeda dari GPT, yang sebagian besar berbasis teks.
  2. Sparse Activation – Alih-alih menggunakan seluruh arsitektur untuk setiap inferensi, hanya sebagian dari neuron yang digunakan untuk satu tugas. Hasilnya, model Anda dapat menikmati manfaat dari banyak neuron (kinerja lebih baik, tugas lebih banyak) sekaligus menjaga agar biaya operasional tetap rendah. 
  3. Use of Multiple Senses – Adalah satu hal bagi sebuah model untuk dapat mengambil banyak jenis input untuk tugas yang berbeda. Jauh lebih sulit bagi model untuk menggunakan beberapa jenis masukan untuk tugas yang sama. Model yang menggunakan arsitektur Pathways mampu melakukan ini, memberi mereka fleksibilitas yang jauh lebih besar.

Baru-baru ini seseorang menggunakan Pembelajaran Penguatan dengan Human Feedback untuk meningkatkan PaLM. Ini mirip dengan bagaimana ChatGPT dilatih dari GPT-3. 

Jadi, dalam banyak hal, penyiapan ini mungkin lebih baik daripada ChatGPT (perlu diingat kemampuan multi-modal).

Banyak influencer yang telah berbicara tentang ChatGPT dan potensinya untuk menggantikan Google sebagai mesin pencari. Namun sayangnya, ada beberapa alasan mengapa hal ini tidak mungkin terjadi. 

Mungkin jauh lebih tepat jika menggunakan bahasa “mengganggu dominasi Google di ruang pencarian”. Dan itu dibuat oleh perusahaan teknologi besar saingan mereka, Meta. 

Sphere

Peneliti Pembelajaran Mesin di Meta telah merilis Large Language Model (LLM) atau Model Bahasa Besar baru yang disebut Sphere. Dengan kinerjanya yang luar biasa pada tugas-tugas yang berhubungan dengan pencarian, dan kemampuan untuk mengurai miliaran dokumen, dikombinasikan dengan pekerjaan Meta lainnya di NLP, Meta telah memposisikan dirinya dengan baik untuk mengganggu pasar pencarian.

Sphere mampu melintasi korpus besar informasi untuk menjawab pertanyaan. Itu dapat memverifikasi kutipan dan bahkan menyarankan kutipan alternatif yang akan cocok dengan konten dengan lebih baik, hal ini mungkin belum pernah ditemukan di tempat lain.

Kemampuan Sphere memberikan potensi yang menarik. Mungkin tidak cukup untuk menggantikan Google sebagai mesin pencari serba guna. 

Namun, jika menyangkut mesin telusur untuk penelitian, ini akan menjadi tool yang sangat berguna. 

Sifat Open Source dari Sphere juga memungkinkan orang untuk mengubah korpus dasar yang dicari oleh model. Ini memberikan banyak fleksibilitas. 

BLOOM

Pesaing ChatGPT gratis selanjutnya adalah BLOOM. BLOOM merupakan Large Language Model (LLM) atau Model Bahasa Besar autoregresif yang dilatih untuk melanjutkan teks dari prompt.

BLOOM mampu menghasilkan teks yang koheren dalam 46 bahasa dan 13 bahasa pemrograman yang sulit dibedakan dari teks yang ditulis oleh manusia.

Bukan itu saja, BLOOM juga dapat diinstruksikan untuk melakukan tugas teks yang belum dilatih secara eksplisit dengan mentransmisikannya sebagai tugas pembuatan teks.

Selama beberapa tahun terakhir, perusahaan teknologi telah melakukan penelitian menggunakan kekuatan komputasi dalam jumlah yang tidak masuk akal yang tidak dapat ditiru oleh peneliti/kelompok biasa. 

BLOOM adalah upaya untuk melawan ini. Anggap saja sebagai model bagi orang-orang. Model yang tidak dikontrol oleh Big Tech dan dengan demikian mempromosikan penelitian gratis. Jadi, jika Anda sedang mencari alternatif sumber terbuka untuk ChatGPT, BLOOM mungkin merupakan model yang sesuai untuk kebutuhan Anda. 

Galactica

Pesaing ChatGPT gratis yang terakhir adalah Galactica. Bayangkan sebuah ChatGPT, tetapi terlatih dalam banyak teks penelitian. Model seperti itu dapat menjelaskan rumus Matematika, membantu Anda menulis makalah, membuat Lateks untuk Anda, dan lain sebagainya. 

Berfungsi untuk banyak hal, lebih dari sekadar tugas yang berhubungan dengan penelitian. 

Sayangnya, ada banyak kontroversi seputar model ini, yang menyebabkan Meta menghapusnya. 

Demikian beberapa pesaing ChatGPT gratis yang bisa dijadikan alternatif dan dapat Anda gunakan. Selamat mencoba!


Terimakasih sudah membaca artikel seputar teknologi terbaru di LABTekno.com. Untuk mendapatkan artikel dengan cepat, silahkan ikuti kami di Google News.

Share:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Social Media

PC dan Laptop

Tips n Trik

On Key

Artikel Terkait

Scroll to Top