Google ChromeOS Flex: Ubah Laptop Lama Jadi Chromebook Cepat

Google ChromeOS Flex
5/5 - (1 vote)

LABtekno.com – Google ChromeOS Flex beberapa waktu lalu telah dikenalkan. Ini merupakan versi baru dari ChromeOS yang dapat dinikmati oleh hampir semua perangkat komputer, bahkan laptop jadul sekalipun.

Google sengaja menghadirkan Flex sebagai solusi yang ramah lingkungan untuk mendaur ulang perangkat yang terlalu tua untuk menjalankan Windows atau MacOS dengan baik.

Meski Google ChromeOS Flex tidak 100% sama dengan ChromeOS pada Chromebook, namun paling tidak sistem operasi ini sangat responsif dan ringan digunakan pada semua perangkat.

Ada juga beberapa perbedaan signifikan CloudReady pendahulunya yang dibuat oleh Neverware. Google mengakuisisi Neverware pada tahun 2020 khusus untuk mengembangkan teknologi retrofit ini.

Mengapa Harus Menggunakan ChromeOS Flex?

ChromeOS Flex mungkin adalah cara terbaik untuk menghidupkan kembali komputer lama Anda, baik yang dijalankan di Windows atau macOS. 

Pada sistem operasi tradisional, semua dukungan untuk aplikasi asli jelas lebih powerful daripada Flex, namun hal itu lebih membebani perangkat keras. 

Aplikasi tersebut mungkin tidak berjalan cukup baik untuk memberikan pengalaman hebat setelah komputer Anda mencapai usia tertentu. 

Oleh sebab itu ChromeOS Flex pada dasarnya hanya browser yang mampu menjalankan aplikasi web secara inheren membutuhkan lebih sedikit sumber daya.

Pengolah kata, pengeditan gambar dasar, email, belanja, dan bahkan pajak semuanya dapat dilakukan melalui browser. 

Banyak sekali layanan web juga menawarkan pintasan penginstalan, memungkinkan Anda untuk menyematkannya ke bilah tugas dan meluncurkannya sama seperti Anda akan memulai aplikasi asli.

Baca Juga  8 Aplikasi untuk Nonton Drakor Terlengkap

Keistimewaan ChromeOS Flex

Sebenarnya apa yang membuat ChromeOS Flex istimewa dan alasan untuk mencobanya.

Sebelum membahas lebih jauh, perlu diketahui dahulu, apa itu Google Chrome ChromeOS Flex?

Jika didefinisikan, ChromeOS Flex merupakan penerus sistem operasi CloudReady Neverware, yang membuat ChromeOS dapat diaplikasikan ke hampir semua komputer, Mac, atau PC usang. 

Seperti ChromeOS biasa, CloudReady dan ChromeOS Flex didasarkan pada Chromium OS, fondasi sumber terbuka untuk sistem operasi desktop Google. 

ChromeOS Flex akan mendapatkan pembaruan secepat Chromebook biasa — nilai tambah yang besar dibandingkan pendahulunya.

ChromeOS Flex dapat menjalankan hampir semua hal yang juga mampu dilakukan oleh versi reguler dari ChromeOS pada Chromebook. 

Yang jelas baik ChromeOS Flex maupun ChromeOS biasa sudah sangat mampu menjalankan Google Assistant. Pengguna bisa menikmati semua kemudahan yang ditawarkan oleh Google pada perangkat lama Anda.

Browser Chrome akan muncul di depan dan tengah halaman utama yang memungkinkan Anda menjelajahi web dalam lingkungan OS yang jauh lebih ringan dan aman. 

Pada sistem operasi ini, laptop lama Anda memang akan kekurangan dukungan aplikasi asli. Hal ini tentu meminimalisir virus.

Lebih jauh lagi, mengingat aktivitasnya selalu berhubungan dengan browser Chrome, mungkin penggunanya tidak dapat menggunakan beberapa aplikasi kecuali terhubung ke WiFi.

Namun tenang saja, meski tidak banyak aplikasi asli, penggunanya masih bisa menggunakan semua aplikasi pada versi web biasa yang juga dapat diandalkan. Seperti Gmail, Google Drive, Google Doc, Microsoft Office Online, Canva dan banyak alat produktivitas hebat lainnya.

Perbandingan ChromeOS Flex dan ChromeOS

Tentu akan muncul beberapa perbedaan utama antara ChromeOS Flex dan ChromeOS biasa. 

Tidak Adanya Dukungan Play Store

Terutama, pada versi Flex, Anda tidak akan menemukan dukungan asli untuk aplikasi Android. 

Baca Juga  5 Aplikasi Edit Video Vlog di Laptop Gratis

Namun, pada ChromeOS biasa, penggunanya akan merasakan sensasi kemudahan HP Android pada laptop. Di masa mendatang juga akan dimungkinkan untuk mencerminkan layar ponsel Pixel untuk akses aplikasi Android

Kurangnya Dukungan Aplikasi Linux

Perbedaan utama lainnya antara ChromeOS Flex dan ChromeOS terletak pada kurangnya dukungan aplikasi Linux. 

Meskipun Linux pada ChromeOS biasa baru saja keluar dari versi beta, namun hal tersebut ditandai sebagai eksperimental di ChromeOS Flex, dan beberapa komputer lama tidak memiliki perangkat keras yang sesuai untuk menjalankan virtualisasi Linux sama sekali. 

ChromeOS Flex benar-benar lebih seperti Chromebook di masa lalu — mesin cloud-first yang hampir secara eksklusif mengandalkan teknologi web.

Hanya Mendukung Prosesor Intel dan AMD

ChromeOS Flex hanya mendukung prosesor Intel dan AMD. Jadi, komputer yang menggunakan chipset ARM tidak akan bisa menikmati pengalaman seperti Chromebook.

Itu artinya, Surface Pro X dari Microsoft dan M1 Mac terbaru tidak digunakan. Oleh karena itu, jika Anda seorang fans Apple dengan Intel MacBook yang tidak lagi mendapatkan pembaruan MacOS, Anda mungkin bisa mencoba Google ChromeOS Flex. 

Sebab sebagian besar komputer ARM baru dan cukup mampu untuk menjalankan sistem operasi aslinya dengan baik, mungkin akan ada versi OS yang kompatibel dengan ARM akan dirilis dalam waktu dekat.

Tidak Mendukung Port dan Fitur

ChromeOS Flex tidak mendukung beberapa port dan fitur, yang mungkin tidak berfungsi seperti yang diharapkan atau, dalam skenario terburuk, tidak sama sekali. 

Komponen dan port yang berpotensi terpengaruh termasuk drive CD dan DVD, pembaca sidik jari, port FireWire, kamera inframerah dan pengenalan wajah, Thunderbolt, dan stylus atau periferal pena lainnya. 

Baca Juga  4 Aplikasi untuk Spam WA, Penerima Auto Panik

Ada juga kemungkinan beberapa fungsi seperti tombol pintas mungkin tidak berfungsi dengan baik.

Google juga sedang mengerjakan kumpulan perangkat bersertifikat yang didukung secara resmi oleh ChromeOS Flex, lengkap dengan detail fitur mana yang akan berfungsi dan mana yang tidak. 

Namun, dalam kebanyakan kasus, Anda dapat mengharapkan ChromeOS Flex untuk berjalan dengan baik, baik Anda memiliki perangkat keras bersertifikat resmi atau tidak. Ini pasti cukup mudah untuk dicoba tanpa berkomitmen untuk itu.


Terimakasih sudah membaca artikel seputar teknologi terbaru di LABTekno.com. Untuk mendapatkan artikel dengan cepat, silahkan ikuti kami di Google News.

Share:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

4 × 4 =

Social Media

PC dan Laptop

Tips n Trik

On Key

Artikel Terkait

Scroll to Top