Apple Vision Pro vs Meta Quest 3: Mana yang Terbaik?

Achmad Fachrur Rozi

Apple Vision Pro vs Meta Quest 3 Mana yang Terbaik
5/5 - (1 vote)

LABTekno.com – Apakah Quest 3, dengan harga yang lebih murah, dapat melakukan banyak tugas yang ditangani oleh Vision Pro? 

Beberapa waktu yang lalu, Mark Zuckerberg, CEO Meta, mengejutkan banyak orang dengan memuji Quest 3 daripada Vision Pro. 

Zuck bahkan mengklaim bahwa Quest 3 “lebih baik untuk sebagian besar hal yang dilakukan orang dalam mixed reality.” 

Mengingat investasi besar Meta di Reality Labs, yang bertanggung jawab atas penelitian, pengembangan, penjualan, dan pemasaran headset Quest, dukungan Zuckerberg memicu kontroversi.

Namun Quest 3 mungkin memang menawarkan fitur yang kompetitif, perbandingannya dapat berubah seiring dengan perkembangan kedua produk.

Vision Pro vs Meta Quest 3: Harga dan nilai

Mari kita mulai dengan keunggulan yang jelas bagi Quest 3, yaitu tentu saja dalam segi harga. 

Harganya mulai dari $500, sedangkan Vision Pro mulai dari $3.500. Jelas yang satu dapat dijangkau oleh jutaan pelanggan potensial dan yang lainnya adalah barang mewah.

Tapi ini lebih dari sekadar headset. Aksesori Quest 3 memiliki harga yang jauh lebih terjangkau. Tas jinjingnya seharga $70, sementara tas “wrinkled marshmallow” dari Apple seharga $199. 

Tali kaku yang telah diupgrade seharga $70, tali Apple masing-masing seharga $99 (meskipun sudah termasuk keduanya).

Sisipan lensa resep untuk Quest 3 dijual oleh Zenni dan harganya $50, setengah dari harga pembaca Zeiss untuk Vision Pro dan sepertiga dari harga lensa resep. 

Namun, banyak orang tidak akan membutuhkannya, karena Anda dapat menyesuaikan gasket wajah menjadi sedikit lebih dalam dan memakai Quest 3 tepat di atas sebagian besar kacamata biasa.

Meskipun Quest 3 juga terasa lebih murah dengan konstruksi plastik dan jahitan yang lebih besar dan semacamnya, Quest 3 adalah pemenang yang jelas di sini. Vision Pro terlalu jauh dari jangkauan banyak orang, tidak peduli seberapa bagusnya.

Pemenang: Meta Quest 3

Vision Pro vs Meta Quest 3: Kenyamanan

Banyak yang telah dikatakan tentang berat Vision Pro, yang pada 600-650g (tergantung pada tali) adalah sekitar 20 persen lebih berat dari Quest 3. 

Tapi ini lebih dari sekadar berat, ini adalah bagaimana duduk di kepala Anda. Quest 3 memiliki tali pengikat dan keseimbangan berat yang lebih baik, dan Anda dapat membeli Elite Strap seharga $70 yang memberikan bagian belakang yang kaku dan bagus. 

Hasilnya, beratnya berada di sekitar dan di atas kepala Anda, dan headset itu sendiri hampir tidak perlu menekan wajah Anda-cukup untuk mencegah cahaya.

Vision Pro membawa hampir semua bobotnya jauh di depan, dan membutuhkan banyak tekanan pada wajah untuk menjaganya tetap di tempatnya saat Anda bergerak. Bahkan dengan Dual Loop band, yang membantu menumpukan sebagian beratnya di atas kepala Anda, tetap saja terlalu banyak tekanan yang diperlukan.

Namun, ada hal lain yang lebih nyaman daripada headset di kepala Anda. Meskipun Quest 3 memenangkan pertarungan tersebut, Vision Pro adalah pengalaman yang lebih nyaman dalam hal lain. 

Misalnya, meskipun Quest 3 melakukan pelacakan tangan, antarmuka tidak dapat diandalkan tanpa kontroler-metode input utamanya. Mengambil kontroler setiap kali Anda ingin melakukan sesuatu akan membuat frustasi, terutama jika Anda mencoba melakukan pekerjaan dengan tampilan virtual dan keyboard.

Saya juga dikejutkan oleh betapa seringnya kipas Quest 3 berputar hingga tingkat yang sangat terdengar. Anda tidak menyadarinya dalam pengalaman VR penuh dengan banyak musik dan efek suara, tetapi terlalu banyak aktivitas sehari-hari yang diiringi dengan musik latar yang whrrr…. Saya belum pernah mendengar penggemar Vision Pro, tetapi pembongkaran mengungkapkan bahwa ada dua di antaranya.

Terlebih lagi, video pass-through Quest 3 sangat berbintik-bintik dan lebih terdistorsi daripada Vision Pro. Apple melakukan pekerjaan yang luar biasa dalam menghilangkan distorsi pada video pass-through agar sesuai dengan perspektif penglihatan alami Anda, yang membuatnya lebih nyaman untuk dilihat dalam waktu yang lama. 

Baca Juga  Xiaomi 12T Pro, HP Flagship Termurah dengan Kamera 200MP

Untuk hal-hal yang berkaitan dengan augmented reality, lebih mudah untuk melihat dunia dalam waktu yang lama melalui Vision Pro.

Quest 3 masih merupakan headset yang lebih nyaman, sebagian karena band Apple yang lebih rendah dan ketergantungan yang berlebihan pada logam dan plastik, tetapi tidak sejauh yang dibayangkan.

Pemenang: Meta Quest 3

Vision Pro vs Meta Quest 3: Antarmuka dan kegunaan

Dalam segi antarmuka dan kegunaan, Vision Pro lebih unggul daripada Quest 3. Sederhananya, menggunakan Vision Pro lebih mudah. Antarmukanya, yang sepenuhnya mengandalkan pelacakan mata dan tangan, lebih bersih dan lebih intuitif.

Ada banyak kekurangan (Anda tidak dapat membuat jendela mengikuti Anda, pemberitahuan perlu diperbaiki, ada terlalu banyak aplikasi yang hilang atau kurang matang, Tampilan Utama yang jelek), tetapi tindakan sederhana untuk memanipulasi lingkungan virtual Anda bersih dan jelas.

Quest 3 dibangun dengan menggunakan pengontrol, dan meskipun pengontrol memiliki banyak nilai untuk beberapa hal, memanipulasi antarmuka inti dengan apa yang terasa seperti sepasang penunjuk laser tampaknya lebih seperti “eksperimen VR” daripada produk yang dipoles.

Ada terlalu banyak ikon yang terlalu kecil, tidak jelas bagaimana cara mengubah ukurannya atau kapan Anda tidak bisa, dan dalam mode augmented reality Anda dibatasi untuk menjalankan tiga aplikasi 2D sekaligus. Apple juga melakukan pekerjaan yang lebih baik dengan pengaturan aksesibilitas.

Tiga aplikasi dengan penempatan terbatas dan kontrol seperti penunjuk laser bukanlah antarmuka yang bagus.

Seluruh antarmuka Quest terasa rumit dan rewel, dengan ide dan konvensi yang kacau. Beberapa hal berupa ikon, yang lainnya hampir seperti “umpan” web. Tombol-tombol memiliki ukuran dan bentuk yang berbeda. Beberapa target antarmuka terlalu kecil.

Antarmuka Vision Pro mungkin tampak terbatas jika dibandingkan, tetapi jelas dan konsisten dan hanya membutuhkan beberapa menit untuk mempelajarinya. Anda bisa menggunakan Quest 3 selama berhari-hari dan Anda masih bisa menemukan cara kerjanya.

Saya tidak bisa membayangkan memberikannya kepada seseorang yang tidak terlalu paham secara teknis dan meminta mereka untuk mencari tahu cara menemukan, mengunduh, dan meluncurkan aplikasi tertentu.

Pemenang: Apple Vision Pro

Vision Pro vs Meta Quest 3: Produktivitas

Jika boleh jujur, kedua headset ini tidak terlalu mahir dalam menyelesaikan pekerjaan yang sesungguhnya. Keduanya mendukung desktop virtual, meskipun Vision Pro membuatnya lebih mudah untuk terhubung ke Mac, dan Universal Control memudahkan Anda untuk memindahkan keyboard dan trackpad Mac Anda-tetapi bukan mouse-dari desktop Mac ke aplikasi Vision Pro lainnya. (Dengan perangkat lunak yang tepat, kedua headset ini dapat digunakan pada Mac dan PC).

Resolusi dan ketepatan tampilan Vision Pro menjadikannya cara yang lebih efektif untuk bekerja dengan teks pada tampilan komputer virtual daripada di Quest 3. Tetapi sebenarnya untuk saat ini, masih lebih baik melihat monitor sungguhan daripada bekerja dengan cara ini dengan perangkat manapun.

Kemampuan untuk menempatkan beberapa jendela secara bebas adalah kekuatannya, tetapi tanpa Mac, Anda tidak akan menjadi sangat produktif secara umum.

Aplikasi yang dibuat untuk perangkat itu sendiri tidak lebih baik dari apapun yang terdapat di laptop atau desktop. 

Semua aplikasi ini memiliki keterbatasan yang signifikan, begitu juga dengan kemampuan Anda untuk mengakses dan bekerja dengan file. Lingkungan aplikasi yang lebih terbuka pada Mac, dan Finder, jauh lebih baik untuk menyelesaikan pekerjaan yang sebenarnya.

Resolusi dan kemampuan untuk menjalankan dan mengatur ulang banyak aplikasi datar dengan mudah membuat Vision Pro menjadi pemenang di sini, dan semua sinkronisasi awan otomatis untuk pesan dan foto serta sejenisnya bagi mereka yang menggunakan produk Apple lainnya sangat membantu. 

Tetapi Anda tidak akan menyelesaikan pekerjaan dengan lebih mudah atau lebih cepat dengan salah satu perangkat dibandingkan dengan headset. Membeli monitor kedua adalah dorongan produktivitas yang lebih besar bagi kebanyakan orang.

Berkat ketepatan tampilan yang lebih baik, multitasking, dan antarmuka bebas pengontrol yang lebih mudah dan lebih intuitif, Vision Pro berpotensi menjadi alat produktivitas yang jauh lebih baik. Hanya saja, aplikasinya belum ada.

Pemenang: Apple Vision Pro

Vision Pro vs Meta Quest 3: Hiburan

Bermain Game menggunakan Meta Quest 3

Saat ini, menonton film dan video mungkin merupakan kasus penggunaan yang paling halus dan matang untuk Vision Pro.

Baca Juga  ASUS ROG Phone 6: Review Kelebihan dan Kekurangannya

Baik dalam bentuk datar, 3D, maupun spasial, pengalaman menonton video di Vision Pro sungguh luar biasa. Sebagian besar berkat tampilan HDR yang fantastis, tetapi lingkungan spasial yang hebat dari aplikasi seperti Disney+ juga membantu.

Bermain game adalah masalah lain. Beberapa game iPad tersedia, tetapi kecuali Anda dapat memainkannya dengan pengontrol Xbox atau Playstation, Anda tidak akan pernah bisa mengendalikannya. Hampir tidak ada game spasial. 

Game VR penuh, terutama judul-judul besar AAA, hampir tidak ada. Dan tanpa dukungan untuk pengontrol pelacakan tangan, sulit untuk membayangkan bagaimana ini akan menjadi perangkat yang hebat untuk game imersif yang benar-benar berkualitas tinggi.

Ketika pengalaman bermain game terbaik Anda adalah pembaruan untuk game iPhone berusia 14 tahun, Anda memiliki masalah.

Quest 3 tidak menyajikan video dengan ketepatan yang sama seperti Vision Pro, tetapi Anda memiliki lebih banyak pilihan.

Ada lebih banyak aplikasi streaming, Anda bisa melihat video VR di web (Vision Pro belum bisa), dan ada banyak aplikasi yang melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk streaming VR atau video datar dari berbagi jaringan lokal dan sejenisnya. Headset Apple jauh tertinggal dalam hal ini.

Gamingnya kuat, dengan banyak game VR berkualitas termasuk judul-judul besar AAA. Asgard’s Wrath 2 bahkan dibundel dengan semua headset Quest 3 saat ini, dan membuat game Vision Pro mana pun merasa malu dengan kedalaman dan kualitasnya. 

Memainkan game PC VR dari PC Windows juga cukup mudah, cukup dengan menggunakan koneksi nirkabel atau kabel penghubung yang terjangkau. Anda dapat memainkan game Steam VR atau game di pasar PC lainnya, dan mereka membuat game Vision Pro terlihat seperti mainan konyol.

Vision Pro menawarkan pengalaman menonton video yang lebih baik dari beberapa aplikasi yang didukungnya, tetapi tidak memiliki dukungan untuk menonton video dengan cara lain sehingga pilihan kontennya terlalu terbatas. Dan situasi permainannya menggelikan.

Streaming game Xbox sangat bagus di Quest 3, dan tidak akan hadir di Vision Pro dalam waktu dekat.

Pemenang: Meta Quest 3

Vision Pro vs Meta Quest 3: Berbagi secara sosial

Jika ada kekurangan dari Vision Pro, itu adalah fakta bahwa ia adalah perangkat yang sangat soliter. Di luar panggilan FaceTime yang menempatkan Persona Anda di jendela mengambang (atau rapat Zoom atau sejenisnya), tidak ada cara untuk melakukan “hal-hal spasial” bersama orang lain. 

Anda tidak bisa menonton film bersama di bioskop virtual yang sama. Anda tidak dapat memiliki dua orang di ruangan yang sama, keduanya mengenakan headset Vision Pro, melihat objek virtual yang sama dan berinteraksi dengannya bersama-sama. Tidak ada game multipemain daring yang memungkinkan Anda melihat orang lain, atau avatarnya.

Bandingkan dengan pendekatan Meta, yang memprioritaskan game multipemain dari masa-masa awal Oculus Rift ketika headset harus ditambatkan ke PC gaming yang kuat.

Menggunakan Meta Quest 3 penuh dengan pengalaman multi-pengguna, mulai dari VR Chat hingga game multipemain dan tentu saja Horizon Worlds, dan seluruh “metaverse” tempat orang-orang membuat avatar dan berjalan-jalan untuk bermain game, menonton TV, dan melakukan berbagai macam hal bersama.

Horizon Worlds, dengan segala kekurangannya, adalah contoh yang bagus tentang bagaimana Meta sosial menginginkan realitas campuran.

Tidak mengherankan jika perusahaan yang bisnis utamanya adalah media sosial memandang koneksi dan kolaborasi antar pengguna sebagai prinsip utama, dan Vision Pro tidak akan pernah diluncurkan dengan sesuatu yang mendekati “metaverse.” 

Apple mungkin tidak akan pernah membuatnya, dan itu adalah tugas yang terlalu besar bagi pengembang pihak ketiga untuk menyediakannya dalam waktu dekat. 

Tetapi sangat mengecewakan bahwa begitu banyak tugas inti dengan Vision Pro yang sepenuhnya berdiri sendiri. 

Ada peluang besar yang terlewatkan untuk telepresence dalam segala hal, mulai dari bekerja, menonton TV atau film, menonton olahraga, dan tentu saja bermain game. 

Meta tidak hanya menang secara default di sini, Apple seperti mencetak gol bunuh diri.

Pemenang: Meta Quest 3

Vision Pro vs Meta Quest 3: Ekosistem

Anda akan berpikir bahwa ini adalah sebuah kemenangan besar bagi Apple, karena dengan sekali masuk, semua Pesan, Foto, Mail, dan hal lainnya akan tersinkronisasi dengan baik dengan Mac atau iPhone. 

Membuat tampilan virtual Mac semudah melirik ke MacBook dan memilih tombol Connect. Dan tentu saja, ada perpustakaan film dan acara Apple TV+ yang layak yang difilmkan untuk Vision Pro dengan Apple Immersive Video.

Baca Juga  Red Magic 9 Pro, Spesifikasi dan Harganya

Namun ada celah besar. Aplikasi ini tidak benar-benar berfungsi dengan iPhone atau Apple Watch-Anda tidak dapat melihat layar iPhone atau iPad seperti halnya Mac. 

Anda tidak mendapatkan notifikasi ketika ada panggilan masuk. Anda tidak dapat melakukan AirPlay konten video dari perangkat Apple Anda yang lain ke layar VR di Vision Pro. 

Bahkan ketika membuat tampilan Mac virtual, audio masih berasal dari Mac Anda, bukan dari Vision Pro.

Dan hanya ada sedikit cara untuk membuatnya bekerja dengan hal lain. Aplikasi pihak ketiga yang memungkinkan Anda memutar file video atau audio di jaringan lokal Anda tampaknya tidak dapat melakukan streaming. 

Tidak ada cara untuk menyambungkan apapun ke Vision Pro. Anda jelas tidak dapat melakukan sideload aplikasi, atau menginstal aplikasi dari web atau pasar lain seperti yang dapat dilakukan pada Mac.

Menghubungkan Quest 3 ke hal-hal lain adalah hal yang sepele, dan membuka sejumlah kemampuan yang tidak dapat ditandingi oleh Vision Pro.

Quest 3 tidak memiliki ekosistem holistik dari foto dan pesan Anda dan semacamnya yang tersedia dengan cepat dan mulus sejak Anda masuk. 

Tetapi, aplikasi ini bisa digunakan untuk banyak hal. Anda bisa menyambungkan penyimpanan eksternal, menautkan ke PC, sideload aplikasi, menjalankan game dan aplikasi VR dari PC Windows, dan tentu saja menautkan semua jenis pengontrol dan perangkat bluetooth (lebih banyak daripada Vision Pro).

Meskipun Vision Pro memiliki ekosistem yang jauh lebih mudah, namun hanya dengan produk Apple lainnya dan itu pun terasa tidak lengkap. Ekosistem Quest 3 sangat luas dan bermain cukup baik dengan yang lain, tetapi seringkali membutuhkan banyak mengutak-atik untuk mempelajari cara mengkonfigurasi sesuatu atau menyiapkannya.

Pemenang: Meta Quest 3

Kesimpulan: Meta Quest 3 Lebih Baik dalam Beberapa Poin

Percaya atau tidak, Zuck benar. Dia mengatakan bahwa Quest 3 lebih baik untuk sebagian besar hal yang digunakan orang untuk menggunakan mixed reality. Dan memang benar.

Kebanyakan orang, secara umum, tidak terlalu jauh masuk ke dalam ekosistem Apple di mana itu adalah satu-satunya hal yang penting. 

Mereka tidak akan mendapatkan banyak manfaat dari Pesan atau Foto yang disinkronkan dengan cloud yang sangat sederhana. Mereka lebih cenderung ingin melakukan panggilan video WhatsApp daripada melakukan FaceTime dengan seseorang.

Dan saat ini, sebagian besar orang menggunakan mixed reality untuk hiburan dan pengalaman sosial multi-pemain dan multi-pengguna. 

Menonton video VR dan video datar, bermain game, dan mungkin beberapa hal yang berhubungan dengan kebugaran di rumah. 

Kualitas menonton video di Vision Pro sangat bagus tetapi pilihannya terlalu terbatas, dan sebagai perangkat game atau kebugaran, ini sama sekali bukan pemula.

Apa yang dilewatkan oleh Zuck, atau setidaknya memilih untuk mengabaikannya, adalah bahwa dia membandingkan perangkat terbaru dalam platform yang sudah berumur bertahun-tahun dengan perangkat pertama dalam platform yang berumur kurang dari sebulan. 

Salah satu alasan mengapa Quest 3 bagus dalam hal “apa yang digunakan orang untuk menggunakan mixed reality” adalah karena Quest 3 telah menjadi pemimpin pasar yang tak terbantahkan selama bertahun-tahun. 

Hal ini terpenuhi dengan sendirinya: Headset mereka hebat dalam melakukan apa yang digunakan orang untuk menggunakan headset mereka.

Apple tidak akan mengejar ketinggalannya dalam waktu dekat, dan dengan tidak adanya sarana untuk menyambungkan apapun ke dalam Vision Pro, prospek ekosistem yang lebih luas menjadi terbatas. 

Tetapi dengan beberapa pembaruan perangkat lunak yang bagus, beberapa pembaruan aplikasi yang signifikan, dan aplikasi baru, Vision Pro dapat membuat lompatan besar ke depan. Dan ada peluang nyata dalam menciptakan pengalaman baru yang tidak mereka dapatkan di headset Quest saat ini.

Masalah utama Vision Pro adalah bahwa ia belum matang, bukan karena sifatnya yang “tertutup” vs sifat Quest 3 yang lebih “terbuka” yang digembar-gemborkan oleh Zuckerberg. 

Apple sedang berlomba untuk melakukan peningkatan besar pada tingkat platform, mendorong pembaruan aplikasi utama, dan mendorong minat pengembang lebih cepat daripada Meta yang dapat merilis perangkat lunak dengan antarmuka yang baik dan headset dengan tampilan dan pelacakan mata yang lebih baik.

Jika Anda membeli headset hari ini, untuk melakukan apa yang digunakan orang saat ini (hiburan, kebugaran, dan bersosialisasi), Quest 3 jelas merupakan produk yang lebih baik. 

Produktivitas Vision Pro yang superior tidak memberikan keuntungan, karena sejujurnya kedua perangkat ini merupakan alat produktivitas yang buruk dalam banyak situasi. 

Namun, sampai kapan Quest 3 akan tetap menjadi headset yang lebih baik? Itu tergantung pada Apple.

Baca Juga

Leave a Comment