Review ASUS Vivobook 16X OLED, Laptop 4K untuk Konten Kreator

Review ASUS VivoBook 16X OLED
5/5 - (1 vote)

LABTekno.com – ASUS Vivobook 16X OLED merupakan laptop yang diciptakan khusus bagi content creator digital. Semua hal yang dibutuhkan dalam proses pembuatan konten telah mendukung dengan baik.

Laptop ASUS Vivobook 16X OLED dikelompokkan menjadi 2 kategori berdasarkan chipset yang digunakan, yaitu prosesor Intel Core (N7600) dan prosesor AMD Ryzen (M7600).

Pack ASUS Vivobook 16X OLED Warna Putih
ASUS Vivobook 16X OLED Warna Putih

Laptop di tangan kami ini ASUS Vivobook 16X OLED varian M7600QE berwarna Meteor White. Harga barunya sekitar Rp21.299.000.

Ukuran layarnya yang besar membuatnya semakin cocok untuk berbagai proses editing. Layar 16 inci tersebut memiliki rasio 16:10 dengan resolusi 4K.

Prosesor sudah menggunakan AMD Ryzen 9 5900HX tandem dengan kartu grafis AMD Radeon. Sedangkan satu lagi untuk kebutuhan pengolahan grafis yang lebih proper yaitu NVIDIA GeForce RTX 3050 Ti.

Selain itu, laptop mid-range tersebut menawarkan konstruksi dan input yang lengkap, serta masa pakai baterai yang lama dengan charger 120W.

Spesifikasi Lengkap ASUS Vivobook 16X OLED M7600QE

Tampilan ASUS Vivobook 16X OLED
Tampilan ASUS Vivobook 16X OLED

Laptop ASUS Vivobook 16X OLED merupakan laptop yang dirancang khusus untuk content creator. Terbukti dengan berbagai spesifikasi berikut:

  • Prosesor: AMD Ryzen™ 9 5900HX (8-core/16-thread, 20MB cache, up to 4.6 GHz max boost)
  • Kartu Grafis: AMD Radeon™ Graphics & NVIDIA® GeForce® RTX™ 3050Ti Laptop GPU, Boost up to 1035MHz at 35W (50W with Dynamic Boost)
  • RAM: 16GB DDR4
  • Ukuran Layar: 16 inch, 4K (3840 x 2400) OLED 16:10 aspect ratio, 0.2ms response time, 550 nits peak brightness, 100% DCI-P3 color gamut, 1,000,000:1, VESA CERTIFIED Display HDR True Black 500, 1.07 billion colors, PANTONE Validated, Glossy display, 70% less harmful blue light, SGS Eye Care Display, Screen-to-body ratio: 86 %
  • Penyimpanan: 1TB M.2 NVMe™ PCIe® 3.0 SSD
  • Kamera Depan: Kamera HD 720p dengan fitur webcam privacy shield
  • Wireless: Wi-Fi 6(802.11ax) + Bluetooth 5.0 (Dual band) 2*2
  • Sistem Operasi: Windows 11 Home (Free Office Home and Student 2021)
  • Port I/O: 1x USB 3.2 Gen 1 Type-A, 1x USB 3.2 Gen 1 Type-C, 2x USB 2.0 Type-A//1x HDMI 1.4, 1x 3.5mm Combo Audio Jack, 1x DC-in//Micro SD card reader
  • Audio: Built-in microphone Built-in array microphone//harman/kardon (Mainstream) Voice control : sudah mendukung Cortana dan Alexa voice-recognition
  • AC Adapter: ø4.5, 120W AC Adapter, Output: 20V DC, 6A, 120W, Input: 100~240V AC 50/60Hz universal
  • Baterai: 96WHrs, 3S2P, 6-cell Li-ion
  • Keyboard: Backlit Chiclet Keyboard, touchpad kaca dengan Dial virtual
  • Dimensi: 36,05 x 25,90 x 1,89 ~ 1,89 cm 
  • Berat: 1,95 kg
  • Security: Fingerprint login terintegrasi dengan tombol power dan BIOS Booting User Password Protection Trusted Platform Module (Firmware TPM)
  • Dukungan Fitur MyASUS, AppDeals, System diagnostics, Battery health charging, Fan Profile, Splendid, Tru2Life, Function key lock, WiFi SmartConnect, Link to MyASUS

Desain ASUS VivoBook 16X OLED

ASUS Vivobook 16X OLED Meteor White dan Charger 120W
ASUS Vivobook 16X OLED Meteor White dan Charger 120W

Laptop kayar besar 16 inci ini memang sedikit lebih besar dari pada kebanyakan opsi lain laptop lainnya. Beratnya kurang dari 2 kg saja, yaitu 1,95 gram.

Masih tergolong agak portable ditambah kurang dari setengah kilo untuk charger 120W yang ringkas.

Seluruh sasis terbuat dari potongan aluminium yang kuat, dan semuanya terasa dibuat dengan cukup baik. 

Perangkat yang kami pegang saat ini berwarna putih, memang terkesan sangat elegan.

Namun bagi yang terbiasa menggunakan laptop kemanapun pergi, terutama di luar ruangan sebaiknya pilih warna lain. Sebab warna putih memang mudah terkena noda. Banyak bercak yang menempel dan sulit dihilangkan agar putih seperti semula.

Pengalaman penggunaan ASUS Vivobook 16X OLED ini memang mengesankan, misalnya bagian kecil saja, yaitu kaki karetnya dapat mencengkram dengan baik dudukan laptop di atas meja. Meski pengguna membuka layarnya saja, bagian bawah keyboard bahkan tidak terangkat atau bergeser sama sekali.

Baca Juga  ASUS Rilis Laptop 5G Pertama di Indonesia

Meski terbuat dari alumunium, pada bagian tepi dan ujung sudutnya tumpul dan ramah di pergelangan tangan.

Engsel 150 derajat dan Port Konektivitas Lengkap
Engsel hingga 150 derajat dan Port Konektivitas Lengkap

Engselnya cukup kaku menahannya dan memungkinkan untuk bersandar hingga 150 derajat. Sekaligus juga berfungsi untuk mengalihkan sebagian besar udara ke bawah dan ke bagian belakang laptop.

Keyboard dan trackpad

Keyboard dan ClickPad ASUS Vivobook 16X OLED
Keyboard dan ClickPad ASUS Vivobook 16X OLED

Keyboard pada laptop ASUS VivoBook 16X OLED ini menggunakan tata letak standar untuk VivoBook, dengan tombol utama yang berukuran dan berjarak yang pas. Namun panahnya diperkecil, menumpuk dan lebih sempit digunakan untuk bagian NumPad. 

Fungsi Home/End/PgUp/PgDn keduanya dibuang sebagai sekunder untuk tombol panah, tetapi juga sekunder untuk beberapa tombol di bagian NumPad.

Ketika mencoba menekan keycaps terasa halus dan nyaman saat disentuh. Feedback serta pengalaman mengetik cukup enak, di sisi yang lebih lembut. Pengguna lain mungkin akan mengeluhkan tombol power sekaligus fingerprint login yang terasa agak berbeda. 

Namun justru menurut kami sudah pas, tidak terlalu keras saat ditekan. Secara keseluruhan, keyboardnya lebih senyap daripada keyboard rata-rata di kelas ini, kecuali tombol Space.

Ada juga indikator Caps Lock khusus dan kemampuan untuk mengaktifkan kembali pencahayaan dengan menggesekkan jari Anda di atas clickpad saat waktunya habis. 

Clickpad kaca berukuran besar pada perangkat ini berpusat di sandaran tangan. Saat menggunakannya terasa nyaman, responsif dan terasa lebih solid.

Perlu diketahui bahwa Touchpad Vivobook 16X OLED tidak berfungsi sebagai NumberPad lagi. Namun diganti dengan hadirnya penambahan ASUS DialPad, tombol virtual yang bisa diaktifkan di clickpad dengan menggesek dari sudut kanan. 

Pengguna bisa mengontrol kecerahan layar dan volume audio, namun perlu diatur terlebih dahulu dan disesuaikan melalui ProArt Creator untuk fungsi lainnya. 

Fitur ASUS DialPad juga sudah terintegrasi dengan software Adobe seperti Photoshop, After Effects, dan Premiere, dan klip di bawah menjelaskan dengan lebih baik apa yang dapat dilakukannya.

Layar 4K OLED

Layar OLED 4K - ASUS Vivobook 16X OLED
Layar OLED 4K

ASUS VivoBook 16X OLED M7600QE memang diciptakan membawa panel OLED 4K+ (3840 x 2400 piksel) dengan rasio aspek 16:10, penyegaran 60 Hz, dan finishing non-sentuh yang mengkilap.

Berkat kerapatan piksel yang tajam, kontras yang sangat baik, dan warna yang hidup, membuat layar Vivobook 16X sangat bagus dan cocok untuk penggunaan sehari-hari. Terlebih untuk pekerja kreatif yang membutuhkan dukungan akurasi warna. 

Akurasi Warna yang Tajam dari ASUS Vivobook 16X OLED
Akurasi Warna yang Tajam dari ASUS Vivobook 16X OLED

Panel dilengkapi dengan validasi Pantone, dan dikalibrasi dengan sangat baik di luar kotak. Kami juga belum melihat adanya variasi warna atau luminositas yang signifikan antara kuadran, menjadikannya pilihan yang layak untuk pekerjaan warna profesional.

Di sisi lain, dengan kecerahan puncak hanya 550-nits dan dengan finishing glossy, Anda mungkin kesulitan dengan tampilan ini di lingkungan yang sangat terang atau di luar ruangan.

Penggunaan layar OLED memang membutuhkan perawatan ekstra daripada IPS. Anda harus lebih berhati-hati dan menyesuaikan kebiasaan Anda untuk mencegah kejutan yang tidak diinginkan dalam jangka panjang. 

Misalnya gunakan screen saver yang agresif, gunakan tema gelap untuk antarmuka Anda, dan terutama cobalah untuk tidak menggunakan tampilan dengan kecerahan tinggi dalam waktu lama, dan sebagainya.

Perangkat keras dan kinerja

Spek: Prosesor AMD Ryzen 9 dan NVIDIA GeForce RTX 3050 Ti
Prosesor AMD Ryzen 9 dan NVIDIA GeForce RTX 3050 Ti

Model yang berada di tangan kami adalah varian tertinggi dari ASUS VivoBook 16X OLED M7600QE yang dibuat dengan prosesor AMD Rryzen 9 5900HX 8C/16T dengan grafis Radeon Vega, dipasangkan dengan NVIDIA GeForce RTX 3050Ti 35-50W GPU, DDR4 32 GB -3200 memori, dan 1 TB penyimpanan SSD.

ASUS mampu mengaplikasikan berbagai profil daya, sehingga memungkinkan CPU bekerja dengan daya berkelanjutan hingga 54W.

Hal tersebut hanya memungkinkan Ryzen 9 untuk berjalan dalam 85-90% dari kemampuannya dalam implementasi yang lebih tebal, yang masih sangat mampu untuk sasis portabel kelas menengah.

Untuk GPU, M7600QE ini hadir dengan chip Nvidia RTX 3050Ti, dengan TGP sebesar 35W dan hingga 50W dengan Dynamic Boost. Ini adalah opsi GPU kelas atas yang tersedia untuk seri ini, dan konfigurasi dengan grafis RTX 3050 atau Vega saja juga tersedia.

Baca Juga  Zenbook SPACE EDITION, Compact Laptop dengan Spesifikasi Superior

Memori disolder pada motherboard, jadi tidak dapat diupgrade. ASUS memang menawarkan konfigurasi RAM 8, 16, dan 32 GB dengan memori DDR4-3200. Laptop yang kami pegang menggunakan RAM 16GB. 

Sepanjang pemrosesan perangkat lunak berjalan, aplikasi MyAsus standar dan Dasbor ProArt Creator baru memungkinkan kontrol atas profil daya. 

Keduanya terikat bersama, sehingga harus mengoperasikan perubahan di satu aplikasi secara otomatis menerapkannya di aplikasi lainnya.

Dengan varian ProArt terbaru, Asus telah menyatukan penamaan profil di dua aplikasi: Whisper, Standard, dan Performance. 

Ada juga mode Kecepatan Penuh yang menjalankan kipas pada rpm maksimal sepanjang waktu, yang menurut saya tidak perlu. 

Performa pada Kecepatan Penuh dan Performa berakhir serupa dalam beban berat.

Profil Standar menjaga sebagian besar kipas tetap diam dengan penggunaan ringan, dan sangat senyap dengan multitasking. 

Laptop terasa tajam dengan penggunaan sehari-hari, streaming video, pengeditan teks, dan sejenisnya.

Pada mode Performa, prosesor Ryzen 9 memuncak mendekati 65 W sebentar, lalu turun dan stabil pada daya berkelanjutan sekitar 54W, dengan kecepatan clock ~3,7 GHz, suhu 86-88 derajat Celcius, serta penuh kecepatan kipas dan tingkat kebisingan 47-48 dB pada ketinggian kepala.

CPU dibatasi daya dalam penerapan ini dan tidak dapat berjalan pada potensi kecepatan Turbo semua inti 4,2 GHz. Itulah mengapa opsi Ryzen 7 5800H bisa menjadi pilihan bernilai lebih baik di sasis ini.

Di sisi CPU, Ryzen 9 5900HX memang memiliki performa yang luar biasa bahkan dalam implementasi portable yang agak terbatas ini, dalam 5-10%. 

Dengan beban gabungan, varian AMD dan Intel sedikit lebih mirip, tetapi sekali lagi konfigurasi AMD lebih unggul berkat prosesor Ryzen yang lebih mumpuni dan dGPU 3050Ti tingkat lebih tinggi yang tersedia pada model ini, dibandingkan dengan 3050 yang ditawarkan pada konfigurasi Intel. Ini berarti peningkatan 5-20% dalam pengujian beban kerja campuran, seperti SPECviewperf dan perangkat lunak Adobe/DaVinci.

Performa game

Sebenarnya, laptop ini bukan untuk bermain game karena layar 60Hz beresolusi tinggi dan perangkat keras MaxQ dGPU. 

Sebab laptop ini memang khusus ditujukan bagi konten kreator yang memanfaatkannya untuk keperluan pekerjaannya. Konfigurasi Ryzen 9 + 16 GB RAM + 3050 Ti saat diuji dalam game juga terbilang masih cukup baik.

Kami menjalankan pengujian pada pengaturan Ultra pada resolusi FHD, dengan pengaturan laptop pada profil Performa.

Pengguna mungkin akan menjumpai saat-saat tertentu di mana kipas laptop menyala dan mengeluarkan suara yang lumayan keras.

Meskipun ASUS sudah menggunakan modul termal dual-heatpipe dual-fan. Ini lebih kompleks daripada VivoBook biasa yang ditenagai oleh perangkat keras bertegangan rendah, dan cukup mirip dengan desain yang tersedia di notebook kelas menengah 15/16 inci lainnya.

Udara segar masuk dari bawah ASUS Vivobook 16X OLED, melalui intake terbuka di atas kipas dan pipa panas, dan udara panas didorong keluar melalui ventilasi yang tersembunyi di bawah engsel. Engsel plastik dirancang untuk membagi udara panas, mengirim sebagian besar ke bawah dan ke belakang dan menjauh dari pengguna, dan hanya sebagian ke layar, seperti yang ditunjukkan pada pembacaan termal di bawah.

ASUS juga meningkatkan kipas hingga 47-48 dB pada profil Performa, yang cukup keras untuk laptop semacam ini. Profil Normal jauh lebih senyap, pada 38-40 dB, dengan sedikit penurunan kinerja, dan sebaiknya dipertimbangkan untuk pengalaman keseluruhan yang lebih seimbang.

Kipas berhenti menganggur dengan penggunaan baterai yang ringan dan hampir tidak menyala dengan multitasking harian saat dicolokkan. Saya juga belum melihat adanya rengekan koil atau suara elektronik pada sampel kami, tetapi pastikan untuk mengujinya pada sampel Anda.

Sedangkan untuk suhu eksternal, tidak ada keluhan dengan penggunaan sehari-hari, bahkan dengan pendinginan yang sebagian besar pasif, atau dengan beban dan permainan yang berat. Sebagian besar sasis tetap di bawah 40 derajat Celcius, dengan titik api kecil di sekitar radiator dan di atas pipa panas, di bagian belakang.

Baca Juga  Harga Laptop Dell Terbaik Tahun 2022

Sebagian udara panas didorong ke layar, tetapi berkat desain engselnya, panel hanya mencapai suhu aman pada pertengahan 30-an di tempat terhangat. Selain itu, perlu diingat bahwa kami telah mendaftarkan peta panas ini di Far Cry 5 yang menuntut dan tidak dioptimalkan, dan suhu sebenarnya akan lebih rendah dengan game yang lebih ringan dan lebih seimbang.

temperatur ASUS vivobook 16x oled m7600 sehari-hari
Temperatur ASUS vivobook 16x oled m7600 saat unt8k Gaming

*Penggunaan Harian – streaming Netflix dalam EDGE selama 30 menit, Mode Standar, kipas pada 0-30 dB

*Gaming – Mode Performa – memainkan Far Cry 5 selama 30 menit, kipas pada 47-48 dB

Untuk konektivitas, tersedia WiFi 6 generasi terbaru dan Bluetooth 5 melalui modul Mediatek di laptop ini. Itu bekerja dengan baik dengan pengaturan kami.

Audio ditangani oleh satu set speaker stereo yang dinyalakan melalui kisi-kisi yang diletakkan di bagian bawah laptop, di bibir depan. Bentuk D-Panel yang miring memungkinkan suara memantul dari meja tanpa distorsi dan mencegah Anda meredam speaker dengan mudah saat menggunakan komputer di pangkuan. Kualitas suara dan volume keseluruhan hanya rata-rata untuk laptop multimedia generasi ini.

Daya tahan baterai

Kapasitas baterai 96 Whr pada ASUS VivoBook 16X OLED seolah ingin menunjukkan bahwa ASUS begitu serius dalam hal ini. Dipasangkan dengan perangkat keras AMD yang efisien dan layar 4K OLED, ini memungkinkan runtime yang cukup bagus.

Inilah yang kami dapatkan, dengan kecerahan layar diatur sekitar 120 nits (~60 kecerahan).

  • 10 W (~9+ jam penggunaan) – pengeditan teks di Google Drive, Mode Baterai Normal + Lebih Baik, layar 60%, Wi-Fi AKTIF;
  • 8,5 W (~10+ jam penggunaan) – Video layar penuh 1080p di Youtube di Edge, Mode Baterai Normal + Lebih Baik, layar 60%, Wi-Fi AKTIF;
  • 7,5 W (~12+ jam penggunaan) – Layar penuh Netflix di Edge, Mode Baterai Normal + Lebih Baik, layar 60%, Wi-Fi AKTIF;
  • 14 W (~5-6 jam penggunaan) – browsing di Edge, Normal + Better Performance Mode, layar 60%, Wi-Fi ON.

Laptop dikirimkan dengan pengisi daya 120W berukuran sedang. Ini adalah desain standar dengan dua kabel panjang dan colokan melalui colokan barel standar. Tidak seperti varian Intel, pengisian daya USB-C tidak dimungkinkan di sini.

Harga ASUS VivoBook 16X OLED

ASUS VivoBook 16X OLED M7600QE dengan Ryzen 9 5900Hx + 3050Ti + layar OLED 4K + RAM 16 GB + penyimpanan 1 TB harganya 1650 USD saat peluncuran. Jika dirupiahkan dengan kurs saat ini, setara dengan Rp25.800.000. 

Namun harganya saat ini di Indonesia hanya Rp17.999.000 saja.

Kesimpulan

Versi AMD dari ASUS VivoBook 16X OLED ini adalah konfigurasi tingkat menengah yang jauh lebih seimbang yang dapat menangani aktivitas sehari-hari dengan tenang dan efisien, tetapi juga menuntut beban kerja dan bahkan game saat dibutuhkan.

Meskipun masih merupakan implementasi prosesor Ryzen 9 dan chip RTX 3050Ti yang agak terbatas daya, ini adalah performa yang sangat mumpuni di kelasnya. 

Secara keseluruhan, kesimpulan kami tentang ASUS Vivobook 16X OLED dibagi menjadi dua bagian, yaitu sisi kelebihan dan sisi kekurangan.

Kelebihan ASUS Vivobook 16X OLED

  • Desain keyboard stylish,fingerprint dan tombol daya menjadi satu, proses login lebih praktis dan efisien
  • Dial Virtual praktis
  • Layar besar berukuran 16 inci, rasio 16:10, 4K OLED
  • Menawarkan kinerja terbaik di kelasnya, terutama bagi content creator
  • profil daya Standar tingkat menengah yang kompetitif
  • Baterai 96 Wh, masa pakai baterai yang lama, pengisian daya 120W

Kekurangan ASUS Vivobook 16X OLED

  • Ukuran layarnya yang besar, membuat laptop ini kurang leluasa dibawa aktivitas mobile. 
  • Sebagian besar port IO ditempatkan di tepi kanan
  • Port USB-C, yang tersedia di sebelah kanan bukan untuk pengisian daya maupun transmisi video
  • memahami pro/kontra layar laptop OLED
  • Kipasnya berisik pada profil Performa

Demikian review ASUS Vivobook 16X OLED, laptop ini benar-benar mumpuni untuk mendukung semua kebutuhan konten kreator. Bahkan program-program berat sekalipun bisa dilibas dengan mudah.


Terimakasih sudah membaca artikel seputar teknologi terbaru di LABTekno.com. Untuk mendapatkan artikel dengan cepat, silahkan ikuti kami di Google News.

Share:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

11 + 19 =

Social Media

Artikel Terbaru

On Key

Artikel Terkait

Cara Melihat Stalker di Instagram

5 Cara Melihat Stalker di Instagram

LABTekno.com – Cara melihat stalker di Instagram bisa dilakukan dengan bantuan tools maupun aplikasi checker. Instagram memang menjadi salah satu media sosial yang paling populer untuk meningkatkan eksistensi. Namun perlu diingat juga bahwa konsekuensinya adalah postingan yang telah dibagikan otomatis

Review ASUS VivoBook 16X OLED

Review ASUS Vivobook 16X OLED, Laptop 4K untuk Konten Kreator

LABTekno.com – ASUS Vivobook 16X OLED merupakan laptop yang diciptakan khusus bagi content creator digital. Semua hal yang dibutuhkan dalam proses pembuatan konten telah mendukung dengan baik. Laptop ASUS Vivobook 16X OLED dikelompokkan menjadi 2 kategori berdasarkan chipset yang digunakan,

Oppo Find N2 dan Oppo Find N2 Flip

Oppo Find N2 dan Oppo Find N2 Flip Segera Rilis

LABTekno.com – Oppo Find N2 dan Oppo Find N2 Flip, dua smartphone terbaru dari Oppo dikabarkan akan segera dirilis. Meski belum ada informasi resmi mengenai tanggal kepastiannya. Namun biasanya Oppo akan merilis produk terbarunya pada pertengahan Desember, yaitu pada acara

Cara Memindahkan Kontak ke HP Baru

3 Cara Memindahkan Kontak ke HP Baru dengan Mudah

LABTekno.com – Cara memindahkan kontak ke HP baru bisa dilakukan dengan mudah. Tak perlu menyimpannya satu per satu secara manual. Ada cara yang jauh lebih mudah, praktis dan cepat. Sehingga pekerjaan lebih efisien.  Salah satu masalah yang sering dihadapi ketika

Scroll to Top